Sejarahnye Matraman

Kate Matraman ntuh diambil dari kate mataram – an sebutan bakal Pasukan Sultan Agung nyang berasal dari Mataram Jawa Tengah, yang sekarang nih namenye Yogyakarta, ketika menuju  daerah Batavia dalam rangke menyerang pasukan  VOC nyang dipimpin Gubernur Jenderal JP Coen. 

Dulu daerah Batavia (sebutan Belande bakal Orang Betawi) dibelah jadi dua bagean dengan garis pemisahnya Sungai Ciliwung di daerah Matraman.

Daerah Batavia adalah daerah  kekuasaan Pemerintah Kerajaan Belande (VOC) myang jadi jalur perdagangan dengan menggunakan Sungai Ciliwung. 

Sungai ini sanggup dilewati 30 perau myang membawa berbage barang keperluan sehari-hari dari luar kota nyang dikonsentrasiin di sekitar daerah Kali Baru Tanah Abang, dibawah kendali VOC yang berpusat di daerah Kali Besar Timur (sekarang), dan di sebelah barat Ciliwung tepatnya nyang jadi Matraman.

Benteng Mataram akhirnye dikuasain ame  Belande dan dijadiin benteng, sekarang jadi daerah bweerland / dulu digunain sebage Benteng kaveleri Belande dan posko pasukan berkuda, dan Kantor Dinas Blantbweer Markas Pemadam Kebakaran, sedangkan di seberangnya dijadikan gudang peluru ame amunisi meriam dan pemukiman tentara kompeni (tentara pribumi) sekarang disebut palmeriam (paal meriem).

Foto : Istimewa